Tabungan (^_~)

kawan-kawan meh follow Aida, nnt tinggalkan link jugak eh, nnt Aida follow blog kwn2 (^_~)

Total Pageviews

Wednesday, July 6, 2011

Kisah Hidup Seorang Wanita Bernama Hannah








Hi kwn2... Tape eih Aida nk bercerita dlm blog bisnes ROJAK ni.... Ramai tny Aida apa maksud Hannah. Okeh ni aida citekan maksud Hannah yea :)

Maksud Hannah: Kasih Sayang

Kisah Hidup Wanita bernama HANNAH

Hannah, isteri kepada 'Imraan, Ibu kepada Maryam binti Imran. Keduanya dari keturunan Nabi Daud dan Nabi Sulaiman, yg hidup di zaman penjajahan Rom di bumi Palestin.

Hannah masih belum mempunyai anak meskipun usianya telah lanjut. Setiap hari Hannah dan suaminya berdoa agar dikurniakan anak yang mampu mewarisi keturunannya.

Tahun demi tahun berlalu, usia makin hari makin lanjut, namun keinginan tetap tinggal keinginan dan idam-idaman tetap tidak menjelma menjadi kenyataan. Berbagai cara dicubanya dan berbagai nasihat dan petunjuk orang diterapkannya, namun belum juga membawa hasil. Dan setelah segala daya upaya yang bersumber dari kepandaian dan kekuasaan manusia tidak membawa buah yang diharapkan, sedarlah Hannah bahawa hanya Allah s.w.t. tempat satu-satunya yang berkuasa memenuhi keinginannya dan sanggup mengurniainya dengan seorang anak yang didambakan walaupun rambutnya sudah beruban dan usianya sudah lanjut. Maka ia bertekad membulatkan harapannya hanya kepada Allah s.w.t. bersujud siang dan malam dengan penuh khusyuk dan kerendahan hati bernadzar dan berjanji kepada Allah s.w.t. bila permohonannya dikalbulkan, akan menyerahkan dan menghibahkan anaknya ke Baitul Maqdis untuk menjadi pelayan, penjaga dan memelihara rumah suci itu dan sesekali tidak akan mengambil manfaat dari anaknya untuk kepentingan dirinya atau kepentingan keluarganya.

Harapan Hannah yang dibulatkan kepada Allah s.w.t. tidak tersia-sia. Allah s.w.t. telah menerima permohonannya dan mempersembahkan doanya sesuai dengan apa yang telah disuratkan dalam takdir-Nya bahawa dari suami isteri Imran akan diturunkan seorang nabi besar. Maka tanda-tanda permulaan kehamilan yang dirasakan oleh setiap perempuan yang mengandung tampak pada Hannah yang lama kelamaan merasa gerakan janin di dalam perutnya yang makin membesar. Alangkah bahagianya Hannah yang sedang hamil itu, bahawa idam-idamannya itu akan menjadi kenyataan dan kesunyian rumah tangganya akan terpecahlah bila bayi yang dikandungkan itu lahir. Ia bersama suami mulai merancang apa yang akan diberikan kepada bayi yang akan datang itu. Jika mereka sedang duduk berduaan tidak ada yang diperbincangkan selain soal bayi yang akan dilahirkan. Suasana suram sedih yang selalu meliputi rumah tangga Imran berbalik menjadi riang gembira, wajah sepasang suami isteri Imaran menjadi berseri-seri tanda suka cita dan bahagia dan rasa putus asa yang mencekam hati mereka berdua berbalik menjadi rasa penuh harapan akan hari kemudian yang baik dan cemerlang.

Akan tetapi sangat benarlah kata mutiara yang berbunyi: "Manusia merancang, Tuhan menentukan." Imran yang sangat dicintai dan sayangi oleh Hannah dan diharapkan akan menerima putera pertamanya serta mendampinginya dikala ia melahirkan, tiba-tiba direnggut nyawanya oleh Izra'il dan tinggallah Hannah seorang diri dalam keadaan hamil tua, pada saat mana biasanya rasa cinta kasih sayang antara suami isteri menjadi makin mesra. Rasa sedih yang ditinggalkan oleh suami yang disayangi bercampur dengan rasa sakit dan letih yang didahului kelahiran bayi, menimpa Hannah di saat-saat dekatnya masa melahirkan. Maka setelah segala persiapan untuk menyambut kedatangan bayi telah dilakukan dengan sempurna lahirlah ia dari kandungan Hannah. Agak kecewalah Hannah setelah mengetahui bahawa bayi yang lahir itu adalah seorang puteri sedangkan ia menanti seorang putera yang telah dijanjikan dan bernadzar untuk dihibahkan kepada Baitulmaqdis. Dengan nada kecewa dan suara sedih berucaplah ia seraya menghadapkan wajahnya ke atas: "Wahai Tuhanku, aku telah melahirkan seorang puteri, sedangkan aku bernadzar akan menyerahkan seorang putera yang lebih layak menjadi pelayan dan pengurus Baitulmaqdis. Allah s.w.t. akan mendidik puterinya itu dengan pendidikan yang baik dan akan menjadikan Nabi Zakaria, iparnya dan bapa saudara Maryam sebagai pengawas dan pemeliharanya.

Demikianlah maka tatkala Maryam diserahkan oleh ibunya kepada pengurus Baitulmaqdis, para rahib berebutan masing-masing ingin ditunjuk sebagai wali yang bertanggungjawab atas pengawasan dan pemeliharaan Maryam. Dan kerana tidak ada yang mahu mengalah, maka terpaksalah diundi diantara mereka yang akhirnya undian jatuh kepada Nabi Zakaria sebagaimana dijanjikan oleh Allah s.w.t. kepada Hannah. Tindakan pertama yang diambil oleh Nabi Zakaria sebagai petugas yang diwajibkan menjaga keselamatan Maryam ialah menjauhkannya dari keramaian sekeliling dan dari jangkauan para pengunjung yang tiada henti-hentinya berdatangan ingin melihat dan menjenguknya. Ia ditempatkan oleh Nabi Zakaria di sebuah kamar diatas loteng Baitulmaqdis yang tinggi yang tidak dapat dicapai melainkan dengan menggunakan sebuah tangga. Nabi Zakaria merasa bangga dan bahagia beruntung dengan undian yang diperolehi dan tugas mengawasi dan memelihara Maryam secara sah adalah anak saudaranya sendiri. Ia mencurahkan cinta dan kasih sayangnya sepenuhnya kepada Maryam untuk menggantikan anak kandungnya yang tidak kunjung datang. Tiap ada kesempatan ia datang menjenguknya, melihat keadaannya, mengurus keperluannya dan menyediakan segala sesuatu yang membawa ketenangan dan kegembiraan baginya. Tidak satu hari pun Zakaria pernah meninggalkan tugasnya menjenguk Maryam.

Rasa cinta dan kasih sayang Zakaria terhadap Maryam sebagai anak saudara isterinya yang ditinggalkan ayahnya meningkat menjadi rasa hormat dan takzim tatkala terjadi suatu peristiwa yang menandakan bahawa Maryam bukanlah gadis biasa sebagaimana gadis-gadis yang lain, tetapi ia adalah wanita pilihan Allah s.w.t. untuk suatu kedudukan dan peranan besar di kemudian hari.

Hukhukhuk begitu sedih kisah Hannah... Dalam kegembiraan menunggu zuriat sulung, Hannah diuji dengan kematian suaminya. Dan Hajat Hannah dan Suaminya ingin mendapatkan seorang Putera dikurniakan pula seorang Puteri. hukhuk nampak Tidak ADIL malang Hannah bertimpa2 namun disebalik kesedihan Hannah Allah kurniakan Maryam, yang mana Allah telah mengangkat darjah Maryam melebihi wanita-wanita lain di zamannya...

Hukhuk sedih sungguh Hannah ni... Hmmm hidup di dunia mmg tak seindah spt mana yg kita impikan dan harapkan. Setiap keindahan pastinya terselit sedikit kepahitan. Sudah menjadi lumrah hidup, tidak ada siapa yg sempurna di dunia ini... Tiada sorangpun bergelak ketawa sepanjang masa. Adakalanya gelak ketawa yang dipamerkan tidak seperti mana yg dirasakan...

Hukhukhuk dalam menjalani liku-liku hidup sebagai seorang manusia, kita tidak akan dapat lari daripada diuji oleh Allah Azza wa Jalla. Ujian yang mendatang selalunya menjadikan diri kita lebih tegar dan kuat. Masakan tidak. Ujian mengajar seseorang untuk jadi lebih lasak dalam menggalas setiap bebanan kehidupan.

Menurut Ibn Manzur dalam Lisanu al-‘Arb, bala’ itu adalah ujian yang terdiri daripada yang baik juga yang buruk. Seperti mana yang diberitakan pada surah al-Anbiyaa’ iaitu;

ونبلوكم بالشر والخير فتنة وإلينا ترجعون

”Dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai dugaan; dan kepada Kami-lah kamu semua akan dikembalikan.”[Al-Anbiyaa’: 35]

Al-Hafiz Ibn Katsir dalam memberikan penerangan terhadap ayat ini menyatakan bahawa Allah menguji hambanya dengan musibah pada satu waktu, dan kemudian dengan nikmat pada waktu yang lain, untuk melihat siapa yang bersyukur dan siapa yang kufur, siapa pula yang sabar, dan siapa yang putus harap.

Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wassalam menyifatkan bahawa ujian yang diberikan kepada kaum manusia adalah tanda kecintaan Allah kepada mereka. Dan semakin besar dugaan yang diberikan oleh Allah kepada manusia, menandakan besar juga pahala yang diperoleh. Ini sebagaimana hadith yang datang dari Anas bin Malik, yang menyatakan Rasulullah Sallallahu ‘Alahi Wassalam bersabda;

إن عظم الجزاء مع عظم البلاء ، وإن الله تعالى إذا أحب قوما ابتلاهم ، فمن رضي فله الرضا ، ومن
سخط فله السخط

’Sesungguhnya besarnya ganjaran itu dinilai pada besarnya bala’ yang menimpa. Dan sesungguhnya Allah itu apabila mencintai sesuatu kaum, maka akan mereka itu diberi dugaan. Oleh sebab itu barangsiapa yang redha – dengan ujian yang menimpa, dia akan memperoleh keredhaan Allah dan barangsiapa yang tidak maka padanya kemurkaan Allah.“ [Riwayat al-Tirmidzi, al-Albani menyatakannya sebagai hasan dalam Sahih dan Dha’if Sunan al-Tirmidzi.]

Hukhuk pengajaran yg dapat kita ambil daripada cerita ini ialah, sabar dan redha dengan ujian dan pastinya ada kemanisan disebalik ujian yg diberikan oleh Allah swt. Sekiranya kita ditimpa kesusahan ingatlah Allah SAYANGkan kita dan mahu kita kembali kepada-Nya... Kadang kala kita lihat manusia yg hidup dlm kesesatan, taktahu agama, sembahyang entah ke mana, aurat tidak terjaga tetapi bahagia hidupnya tanpa ujian dr Allah. Ketahuilah Allah sudah tidak mempedulikan mereka lagi dan biarkan mereka hidup dalam kesesatan... Nauzubillah... Semoga ujian yg diberikan kepada kita membuatkan kita semakin dekat pada-Nya...

Harapan Aida juga, Semoga anak Aida, Baby Hannah ni menjadi kuat n tabah seperti mana Hannah ibu Maryam ini.. InsyaAllah.... Aminnn (^_____^)








- Posted using BlogPress from my iPad


No comments: